Perjalanan

Turki Hubungan pertama dengan Istanbul

Pin
Send
Share
Send


Kami pergi ke Istanbul dengan Turkish Airlines terus dari Barcelona. Kami mempunyai tiga minggu sebelum kami untuk mengembara ke seluruh negara, untuk mengetahui Constantinople mitos, untuk memasuki Asia, untuk mengenali Cappadocia misterius dan tersesat di kawasan kecil yang diketahui dan sempadan dengan Iraq, Syria dan Iran yang begitu sedikit melawat dan pada masa yang sama begitu bersifat positif. Ini adalah rancangan tetapi kami pergi dengan ransel, panduan dan tiada rancangan yang meyakinkan kami sama sekali untuk membiarkan kami pergi ke idea yang paling kurang yakin bahawa jalan dan Turki akan memegang kami.

Istanbul adalah salah satu daripada bandar-bandar yang selalu mencadangkan saya sejak saya masih kecil. Constantinople mitos, fantasi seribu dan satu malam, Empayar Uthmaniyyah yang besar dan tentaranya separuh bulan yang melanda kampung-kampung tanpa ampun. Bosphorus dan persimpangan budaya yang menyatukan pelabuhan paling sibuk di dunia dengan pertembungan depan Eropah lama dan benua Asia.

Oleh itu, perjalanan wajib dan bersama rakan kami memutuskan untuk mengembara ke tanah-tanah ini selama tiga minggu yang baik.

Kami tiba di Istanbul dan rasa malu mengalu-alukan kami seolah-olah ia adalah sedatif yang mengeluarkan tenaga. Kami naik bas Havas yang meninggalkan kami di tengah-tengah bandar raya dan jalan-jalan naik turun dan jalan-jalan labirinini membingungkan kami sedikit. Dengan peta di bawah lengan saya - saya cadangkan untuk mengambilnya pada setiap jam - kami tiba di mitos Santa Sofia. Di belakangnya dan Istana Topkapi kita dapati kawasan backpackers di mana kebanyakan asrama terletak. Kebanyakannya mempunyai teres dan sarapan pagi termasuk harga - walaupun masih ada beberapa tomato, zaitun, timun dan telur rebus. Bergantung pada masa tahun ini, anda mesti menempah terlebih dahulu. Kita terpaksa menendang jalan-jalan untuk seketika tetapi malangnya kita mendapati tempat yang tidak terlalu banyak masalah tetapi dengan beberapa pilihan tawar-menawar.

Kami meninggalkan beg galas dan segera mula melawat bandar. Lokasi yang baik di asrama membolehkan anda untuk melawat kawasan Topkapi Palace, Santa Sofia dan Masjid Biru dengan berjalan kaki tanpa masalah. Oleh itu, kita membahagikan hari-hari ke kawasan-kawasan untuk dikunjungi.

Ia adalah ideal untuk mengatur kerana Istanbul adalah besar dan dengan tiga hari mereka tidak akan cukup jika anda mahu melihat bandar yang sepatutnya. Ia boleh dilakukan tetapi dengan sedikit masa anda akan berakhir hancur dan dengan beberapa luka di kaki anda.

Jadi pada hari pertama di Istanbul kami mendedikasikannya untuk merenungkan Santa Sofia, Masjid Biru, Tangki dan persekitaran yang menakjubkan dan bersejarah.

Santa Sofía atau Agia Sofia, masjid yang terkenal itu sedang dibina sehingga kami tidak dapat mengaguminya kerana ia layak. Ia adalah satu-satunya masjid yang tidak lagi dipertimbangkan rasmi, iaitu, ia tidak lagi didedikasikan untuk disembah. Ia mula dibina pada tahun 537 dan beberapa gaya seni bina telah meneruskannya seperti yang terbukti. Ia tidak membiarkan tiada siapa yang peduli. Sesetengah mengulangi lawatan itu untuk kenyang dan lain-lain, atas sebab tertentu, mengecewakan mereka. Tidak menghairankan, tempat ini menjadi pusat agama terbesar yang dibuat selama sepuluh abad yang panjang.

Kami kemudiannya melawat Masjid Biru yang berdekatan. Mereka dipisahkan oleh Sultanahmet Square dan bersama-sama mereka membentuk salah satu foto paling terkenal di Istanbul. Masjid ini tidak diragukan lagi sebagai karya seni yang luar biasa dalam geometri dan rasa yang baik. Ia mungkin tidak meleleh banyak masa lalu dan semangat seperti Santa Sofia tetapi pastinya satu puisi di mata dengan karpetnya yang indah menghiasi dalaman luas masjid. Ini, tidak seperti Santa Sofia, adalah kultus dan anda mesti mengawal adab, pakaian dan mengikuti lawatan yang teratur di dalamnya. Ia mempunyai enam menara dan pada masa pembinaannya adalah sesuatu yang tidak pernah didengar kerana nombor itu hanya dimiliki oleh Mekah dan yang ternyata menjadi penghinaan kepada dunia Islam. Untuk mengelakkan perbincangan, Sultan memerintahkan untuk membina menara lain di Mekah dan perkara itu diselesaikan.

Ati: Lebih dari satu akan berlalu. Ia adalah kabin kecil yang terletak bersebelahan dengan Sultanahmet. Mereka mengenakan bayaran masuk dan orang berfikir, "Baiklah, tidak akan banyak untuk itu ..." Saya menasihati anda untuk melihat. Ia adalah tangki terbesar yang dibina di era Byzantine. Ia adalah salah satu tempat yang paling menakjubkan di Istanbul. Masukkannya, cari kepala ubur-ubun.

Sudah menjadi letih, selepas perjalanan dan hubungan pertama kami dengan Istanbul, kami memutuskan untuk mengisi perut kami dengan kebab murni pertama Turki dan kembali ke asrama. Dua hari lagi Istanbul menunggu kami sebelum pergi ke kawasan pedalaman negara, jadi lebih baik untuk menjaga pasukan untuk apa yang masih ditunggu di balik tembok purba di kota besar ini.

Gambar-gambar, Atilla1000

Video: Turki Usmani pada Perang Dunia Pertama (Jun 2020).

Pin
Send
Share
Send