Perjalanan

Nasi cinta


Ditulis oleh Erick Wolfrang


Mereka merancang semuanya sepanjang minggu. Tempat pertemuan, kereta yang akan membawa mereka, waktu pagi mereka akan bertemu, penggantian sandal dengan sandal dan sekurang-kurangnya ketika datang ke makanan, sampai satu hari sebelum perjalanan, mereka baru saja selesai mengaturnya : kedua-dua akan berkongsi makan tengah hari yang dimasak yang mereka memutuskan. Mereka seperti itu. Roti dengan nasi dan kentang, boleh jadi, ayam goreng? Tidak, banyak lemak, beberapa salad buah, tidak, ia boleh merosakkan. Gambar itu tidak begitu jelas. Ia adalah apa yang mereka akan bertahan sepanjang hari. Sehingga satu malam sebelum ini, ketika mereka bercakap di telefon bimbit dari tempat tidur mereka, mereka mendefinisikannya: Rocío akan bertanggungjawab mendidih kentang, menggoreng (tanpa minyak yang melekat) piring ayam dan - seolah-olah itu tidak mencukupi - menyediakan krim yang akan Mawar pada makanan. Bagi pihaknya, Erick telah diamanahkan dengan misi meletihkan beras. Dengan choclitos.

Sangkakala, gendang dan gendang menggabungkan suara-suara mereka yang sombong dan memberikan sambutan yang menggalakkan kepada para pemuda, tuan-tuan, penatua dan anak-anak yang tiba. Panasnya sangat hangat dan barisan yang perlu mereka buat untuk membeli tiket adalah lebih kurang. Dia maju dengan cepat dengan gembira.

Sekali di dalam anda terpaksa memilih antara tiga laluan untuk memulakan perjalanan anda: pantai, gunung atau hutan? Lebih baik kerana kita tidak makan dahulu, kata Rocío, saya rasa panas akan merosakkan krim tersebut. Malah kedua-dua mereka tidak lapar dan sebelum makan, mereka memutuskan untuk melawat hutan dahulu. Selepas itu, mereka akan makan tengahari.

Tidak seperti Huachipa, hutan itu kelihatan seperti hutan yang sebenar. Ketika mereka berjalan mengamati haiwan mereka, pokok-pokok besar yang kelihatan seperti mereka diambil dari buku sketsa kanak-kanak yang membawa mereka. Haiwan pertama yang menunggu untuk dikunjungi adalah monyet. Hitam kacak itu tidak bagus seperti merah kacak. Itu kelihatannya Rocío. Walaupun dia lebih prihatin melihat ular itu. Saya mahu menonton mereka. Dia suka melakukannya. Terpisah dengan pameran, tentu saja. Dia juga melihat, buat kali pertama, di wajah seorang lelaki yang malas, yang memandang belakangnya dengan mata yang mengantuk. Dia mempunyai hidung babi, kata Erick. Mereka meneruskan perjalanan sehingga mereka sampai ke kawasan beruang. Mungkin panas melanda mereka dengan mendorong mereka tidur kerana mereka mendapati mereka. Mereka melihat harimau hitam, yang berjalan dari sisi ke sisi menunjukkan lidah haus mereka (mungkin air, mungkin darah) dengan taring kolous mereka. Mereka kelihatan cemas dan pagar mereka tidak begitu selamat. Tidak mengerti polisi taman itu, kedua-dua mereka mengambil peluang untuk menyimpang ke sesetengah semak yang dengan seketika mereka, dalam seketika, akan membuat mereka menyesal kecelakaan mereka, bukan selepas itu, telah menemui sebuah kolam fabel (satu tahun kemudian mereka akan mempunyai ingat). Banyak ikan berwarna-warni dan sangat gemuk kelihatan di permukaan air kehijauan dan kristal. Sebuah jambatan kecil membiarkan mereka mempunyai pandangan menyeluruh mengenai pencarian mereka. Anggur, dihiasi dengan bunga ungu, menutup bank dan di daun bulat yang dilahirkan dari kedalaman mereka, beberapa burung kecil bertengger melompat halus mencari makanan. Ia cantik; Tetapi ia sangat panas. Mereka terus dengan burung-burung, begitu pelbagai dan jarang, sehingga meninggalkan hutan itu dan selepas tur pertama mereka memerhatikan sebuah taman besar yang dihiasi dengan semak-semak kecil yang menghasilkan bayangan sederhana masing-masing, tempat yang ideal untuk duduk dan makan. Mereka sudah penuh, namun pasangan muda itu mendapati tempat mereka.

Setiap orang mengambil apa yang dia masak. Rocío melakukannya terlebih dahulu. Krim itu segera, kedua-duanya berbau dan baunya masih menyenangkan. Kemudian kentang, jadi berpasir dan utuh, daging, emas dan berair, dan juga beberapa telur rebus yang menjadi lebih kaya digabungkan dengan krim. Erick sudah melihat dengan rasa malu pada pekerjaan yang sempurna itu. Mari lihat nasi anda, sayang, mereka bergegas. Dia mengungkap penoreh dengan kelewatan (seolah-olah mahu menangguhkan demeritnya) dan Rocío dapat melihat di bawah ini jisim seperti putih dan jeli aneh yang bergerak ke satu langkah, sebagai struktur yang sistematik, terperangkap dan padat. Dengan choclitos. Ia tercetus dalam ketawa.

Sebenarnya tiada siapa yang akan berani makan perkara yang mengharamkan Erick memanggil nasi.

Hanya dia melakukannya.

Imej | Taman legenda

Video: Ftv Terbaru 2018 Rebutan Cinta Tukang Nasi Goreng Dimas Aditya dan Acha Septriasa (Februari 2020).