Perjalanan

Lawatan ke Alcarria: Torija

Pin
Send
Share
Send


Ada orang yang suka menulis. Kemudian anda mempunyai orang lain yang dapat menerbitkan satu atau lebih buku. Pada tahap yang lebih tinggi adalah penulis yang berjaya hidup - atau bertahan - dari perdagangan dan bakat mereka. Akhirnya, dalam stratosfera sastera, terdapat beberapa pilihan: pemenang Hadiah Nobel untuk Sastera.

Di sinilah angka Don Camilo José Cela, seorang ahli bahasa Galicia "Sikap Histrionik terhadap orang awam, tetapi paman yang menyenangkan, ramah, rapat dan bijaksana apabila berurusan dengan rakan-rakan" Saya tidak berkenan untuk berjumpa dengannya, tetapi itulah bagaimana salah seorang kawannya sendiri, pelukis dan pengukir dari Alcarreño, menyifatkannya kepada saya Jesus Campoamor.

Ia adalah artis pelbagai rupa yang mengulurkan tangannya di hentian pertama kami perjalanan yang kami buat berikutan laluan yang dikatakan Don Camilo dalam karya mitosnya, Lawatan ke Alcarria.

Kami mahu menafikan kata-kata bahawa Hadiah Nobel digunakan untuk menentukan tanah ini: "negara yang indah yang orang tidak mahu pergi”.

Selepas berhenti singkat di Istana Infantado yang indah di Guadalajara, kami menuju ke Torija, sebuah perbandaran yang tidak mempunyai penduduk 1,500 orang. Di sinilah laluan Don Camilo bermula di dalamnya Lawatan ke Alcarria.

Ia adalah kira-kira 10 pagi dan suhu, menyambut musim luruh yang baru bermula, membuat saya terpaksa memakai sweater di kawasan-kawasan yang teduh. Walau bagaimanapun, apabila kami berhenti di hadapan yang memaksakan torija castle, matahari berseri, tanpa awan untuk mengelak dalam peperangan, menyambut kami. Nah, matahari dan yang hebat Jesus Campoamor.

Sejak saya melihatnya, saya tahu bahawa penjelasan mengenai istana Torija dan rahsianya akan diturunkan di otak saya ke latar belakang. Pingat perak adalah penghormatan yang meragukan pada awal pagi, ketika tidak ada latar belakang dalam organ pemikiran kembung saya.

Yesus kelihatan berpakaian kemeja putih, baju kuning dan topi yang memberinya karisma. Dengan janggut dan kacamata yang dipelihara dengan baik, esensi tertentu berasal dari zaman yang lain. Seseorang telah memberitahu kita sesuatu tentang orang-orang, tetapi fikiran saya masih tetap pada data yang Yesus telah menyelinap kita dalam intervensi pertama yang singkat: artis, teman peribadi Cela dan intim retakan Manu Leguineche (salah seorang pemberita terbaik Sepanyol). Apa yang lebih menarik daripada itu?

Istana Torija

Istana Torija

Apabila saya berjaya menggetarkan sedikit daya tarikan yang Yesus telah mencipta saya dan saya boleh memberi tumpuan kepada kubu zaman pertengahan yang berdiri di hadapan saya, saya belajar, melalui kata-kata panduan, bahawa Torija Castle telah bermula sebagai menara pertahanan yang mudah pada masa-masa daripada Reconquest.

Dari waktu ke waktu, menara pertahanan berkembang dengan bangunan lain dan bandar Torija berkembang bersama-sama dengan kekuatannya, yang terletak di dasar lembah.

Pada abad keenam belas dia sudah menjadi istana tuan, terima kasih kepada kerja-kerja yang dilakukan oleh keluarga yang berkuasa mulia dari Mendoza.

Pelan persegi, ia terdiri daripada tiga menara silinder dan yang besar menara penghormatan, di mana para bangsawan dan keperibadian penting yang lain tetap tinggal. Dikatakan bahawa dua raja paling berkuasa di Spanyol, Carlos V dan anaknya, Felipe II, pernah menghabiskan malam di sini.

Di dalam menara ini, satu kecil telah diciptakan muzium penafsiran dari kawasan - di mana anda boleh belajar tentang fauna dan flora - dan muzium pertama yang didedikasikan untuk sebuah buku: muzium Lawatan ke Alcarria oleh Camilo José Cela

Muzium Perjalanan ke Alcarria

Kekuatannya adalah Templar yang asalnya. Ini memberi sedikit kredit

Video: Torija from "Castillos de España" F. M. Torroba (Jun 2020).

Pin
Send
Share
Send