Perjalanan

Trekking di Pergunungan Simien (Bahagian 4)

Pin
Send
Share
Send


Manu mengejar sarapan pagi kedua kami

Kami bangun sedikit lewat dari biasa dan meninggalkan kedai untuk sarapan pagi. Walaupun medan itu tidak terlalu kondusif untuk berehat yang baik, kekerasan hari sebelumnya telah menyebabkan kita jatuh nyerah dan menghabiskan malam tanpa kekecewaan.

Para guru masih di sana. Malah, ia seolah-olah mereka telah berjaga sepanjang malam untuk bercakap dengan kami jika kita boleh memikirkan meninggalkan kedai. Jargew telah menyediakan beberapa padi yang kami tidak dapat menambah dan kami membuka beberapa pakej cookie kecil yang masih ada.

Semua itu dan teh akan menjadi makanan ringan kami sehingga waktu makan siang. Atau jadi kami percaya.

Sebaik sahaja kita dapat memulakan pendakian sebuah gereja ortodoks abad ke-13 yang lama, sejenis polis yang membawa AK-47. Dia mula berdebat dengan Fanta dan benda itu tidak kelihatan seperti cat. Rupa-rupanya, kami memerlukan permit khas untuk melawat tempat suci yang akan kami jalani. Selepas sepuluh minit perbualan, lelaki yang baik dari Fanta berjaya membetulkan perkara dan kami akhirnya mendapat sarapan kedua, lebih konsisten daripada yang pertama, antara dada dan belakang. Injera dengan salsa dan suro, klasik dari kawasan yang terasa seperti kemuliaan walaupun tahap pedas berlebihan.

Landskap gersang yang kita dapati pada akhir pendakian

Dengan tenaga sepenuhnya diisi semula, kita memulakan pendakian yang dipandu oleh Fanta dan beberapa pemandu tempatan. Kampung ini terletak kira-kira 2900 meter dan, dalam seksyen pendek, kami terpaksa naik ke 3200 kepada mereka yang menemui gereja / biara. Ia hanya 9.30 pagi dan panas sudah cukup tak tertanggung untuk melakukan pendakian yang tidak seimbang.

Dipandu oleh orang-orang Ethiopia kita mula memanjat jalan yang menyebalkan. Mereka tidak menderita sekurang-kurangnya, biasa dengan tanjakan, haba dan ketinggian, tetapi kami meminta mereka untuk menghentikan setiap air yang sering dan minum. Akhirnya, kami tiba-tiba direndam selepas hanya di bawah sejam kenaikan.

Tidak lama kemudian, kami bertemu dengan seorang lelaki tua dan beberapa gembala kecil yang kami tinggalkan untuk seketika, menikmati syarikatnya, pandangan dan angin. Salah satu daripada anak-anak yang menawarkan untuk menunjukkan jalan terpendek kepada gereja dan kami meneruskan perarakan. Sekarang semuanya lebih mudah, tanpa promosi utama. Landskap, seperti setiap hari trekking, agak gersang dan hanya semak-semak dan beberapa pokok-pokok dihiasi bumi coklat kemerah-merahan.

Orang yang kita jumpai di bahagian atas

Video: Our Miss Brooks: First Day Weekend at Crystal Lake Surprise Birthday Party Football Game (April 2020).

Pin
Send
Share
Send