Perjalanan

Guru dan trekking ke Gunung Namuli dari Mozambique (Bahagian 4)

Pin
Send
Share
Send


Akhirnya hari datang selepas kedai-kedai dibanjiri

Selepas malam yang membosankan dan basah di mana saya tetap terjaga dan duduk di dalam khemah saya yang dibanjiriAkhirnya, ayam jenguk mengumumkan matahari terbit, saya membuka ritsleting dan pergi untuk bangun Dulce dan Ophir. Ia hanya akan 6 pagi, tetapi kelihatannya saya luar biasa bahawa pasangan ini dapat tidur dengan jumlah air yang telah memasuki kabin kanvas kami. Nah, mereka.

Saya berjaya bangun dan kami bersedia untuk sarapan pagi dengan bantuan gas perkhemahan kami. Keluarga Namuli telah berdedikasi untuk kerja harian mereka. Kami akhirnya bertemu dengan bapa lelakinya.

Namuli adalah seorang lelaki yang sangat mirip dengan pemain bola keranjang eksentrik Dennis Rodman. Jaket kulit biker Lucia, digabungkan dengan sandal yang memohon penarikannya selama bertahun-tahun daripada bekas Raja Juan Carlos, baju lusuh dan seluar pendek yang satu hari biru tetapi telah pudar untuk membuat kanvas sempurna untuk pelbagai warna anda tamat tempoh

Kebaikan dan kehangatannya dihargai dalam ucapannya. Dia mencium kami semua di pipi dan memeluk kami. Kami bingung, tidak tahu bagaimana untuk bertindak balas terhadap ketua kampung seperti itu. Kami mengucapkan terima kasih kepada mereka atas keramahtamahan mereka dan meminta maklumat praktikal tentang bahagian jalan yang kita perlu untuk mencapai keramat Gunung namuli, yang kedua tertinggi di negara ini dengan 2,413 meter.

Anak-anak kampung mengikuti kami ke pintu keluar

Dan di sini kita belajar Satu lagi pengajaran mengenai Afrika: majoriti penduduknya mempunyai apresiasi yang sangat berbeza dari masa dan ruang daripada yang kita ada di Eropah.

Lelaki baik dari Namuli memberitahu kami bahawa gunung tanpa nama tidak lebih dari 3 atau 4 kilometer dari arah yang sama yang kami pergi pada hari sebelumnya. Kami tersenyum, memandang antara satu sama lain, dan bertanya apakah itu adalah satu gangguan yang kami meninggalkan barang-barang kami di khemah untuk dapat pergi lebih ringan. Namuli merendahkan perkara itu dan memberitahu kami bahawa kami boleh tidur di sana lagi malam itu. Beliau menambah: "Kali ini, lebih baik di bawah bumbung teras, kerana hujan akan kembali lagi". Dengan itu dia mengingatkan kita bahawa kita telah tidak berguna dalam menolak tawaran yang isterinya telah membuat kita hari sebelumnya. Kami tidak mahu mengganggu dan seolah-olah ia tidak akan hujan seperti yang dilakukannya. Pada kesempatan ini kita akan mendengar.

Sebelum pukul 7.30 pagi, kami sudah siap. Kami hanya membawa air dan kamera kami dalam beberapa beg kecil. Kami meninggalkan segala-galanya di tanah Namuli.

Gadis dari kampung Namuli. Saya jatuh cinta dengannya.

Video: Hiking Jayagiri Menuju Tangkuban Perahu dan Kawah Domas - Seru Abisss!! (April 2020).

Pin
Send
Share
Send