Perjalanan

Touring Lake Rosa, Senegal

Kami tiba di lapangan terbang Dakar pada waktu malam dan sebelum mengambil bagasi kami perlu menunggu satu jam untuk mencetak setem baru pada pasport. Destinasi baru adalah dekat walaupun garis panjang orang-orang dengan pasport di tangan memisahkan kami daripadanya. Sebelum ini, warga Sepanyol tidak perlu memohon visa untuk pergi ke Senegal. Walau bagaimanapun, perkara berubah beberapa bulan dan dengan kerja rumah kami membuat prosedur dan foto kekakuan dan akhirnya kami pergi ke kawasan pita untuk mengumpul barang.

Koper pesawat Madrid - Dakar dengan Iberia meninggalkan semua sedikit demi sedikit kecuali saya. Saya mula gugup dan mula berjalan sepanjang pita. Pada salah satu jalan saya tiba-tiba saya mendapati beg saya dengan curiga dipisahkan di belakang lajur sebelah beberapa lelaki yang hanya perlu untuk bersiul ... Kami hampir tidak menyeberang beberapa perkataan dalam bahasa Perancis, sedikit yang saya tahu, dan kami menyeberang pintu Lapangan Terbang akhirnya menjejakkan kaki di Senegal, negara Afrika pertama saya dengan pengecualian Cornice Utara Maghreb dan Mesir.

Bot yang disediakan di hadapan tasik menunggu untuk mencari garam

Lawatan pertama kami diadakan hari yang sengit melawat Lake Rosa, tempatan dikenali sebagai tasik Retba, dan terkenal di kalangan pencinta sukan bermotor peringkat terakhir perhimpunan klasik Paris - Dakar. Seperti yang sudah diketahui ramai, perhimpunan kini beredar di tanah Amerika Selatan. Atas alasan keselamatan, terutama di wilayah Mauritania, mereka menamatkan salah satu laluan motor paling terkenal di planet ini dan penarikannya mempunyai kesan yang ketara dan nyata di kawasan ini yang ekonominya sangat bergantung pada perhimpunan dan semua yang dibawa dengannya.

Profil gersang di sekitar Tasik Rosa

Video: This Lake is pink?! Dakar. Senegal (Februari 2020).